anda peminat seks yang ke

Monday, 14 November 2011

Pesona Mulut/Oral(lelaki)

Nominal 
Cara ini dapat dilakukan dengan memegang penis dengan tangan anda dan menaruh penis diantara bibir atas dan bawah mulut dan gerakkan mulut anda shg penis tsb bergerak kedalam dan keluar mulut anda (Lihat Gambar Nominal). Namun cara ini harus dilakukan dengan hati hati agar penis tidak tersentuh atau tergores atau tergigit oleh gigi yang akan merusak rasa nikmat.




Samping
 Pegang ujung penis pria dengan tangan wanita, dan cium dan jilat secara lembut sisi samping dari penis pria



Menekan Ke Dalam
Masukkan penis kedalam mulut anda, dan tekan penis masuk kedalam mulut anda, dan setelah
itu keluarkan lagi juga dalam posisi terkulum. Lakukan ini berulang ulang.



Menghisap Keluar
Tekanlah bibir mulut anda (wanita) diujung penis dan cium spt mengecup sehingga menjadikan
penis keluar/terlepas dari bibir anda.


Pesona Mulut/Oral

Cunnilingus
 Ada tiga kunci yang sangat penting dalam melakukan oral sex pada wanita. Ketiga kunci tsb adalah: perineum, bibir vagina dan clitoris. Pada saat wanita sudah siap menerima oral sex. Wanita akan membuka paha lebar lebar guna memberikan tempat bagi pria untuk mendekatkan mulut pria ke vagina. Langkah awal yang sangat penting adalah membangkitkan getaran getaran di vagina dengan mencium dan menjilat kulit di sekitar vagina terutama di perineum. Perineum adalah kulit yang terletak antara vagina dan dubur (lihat gambar perineum).


Gambar Perineum
Bibir vagina yang bergelambir juga merupakan kunci dari kenikmatan oral sex. Pria dapat
melakukan jilatan ataupun tarikan menggunakan mulut dengan cara menyedot/menghisap bibir
vagina. Tindakan ini akan memanaskan gelora rangsangan wanita yang sudah membukakan
paha buat pria guna menikmati kehangatan cinta. (Lihat gambar "Memainkan Bibir Vagina").



Gambar Memainkan Bibir Vagina

Jilatan halus yang dilakukan di clitoris dapat membawa kenikmatan seksual bagi seorang wanita
bahkan sangat memungkinkan bagi si wanita untuk mencapai puncak kenikmatan seksual atau
orgasme (lihat gambar clitoris).



Gambar Clitoris

Memanjakan Pria dengan Teknik Fellatio
Vatsyayana menyebut teknik ini dengan "Auparishtaka" yang artinya adalah teknik
menggunakan mulut. Teknik fellatio dapat dilakukan dengan cara pria merebah menghadap
keatas dan wanita berada diatas atau samping pria. Dan cara kedua adalah pria berdiri dan
wanita berjongkok dihadapan pria.
Seperti halnya cunnilingus, maka fellatio akan menimbulkan efek rangsangan yang sangat
dahsyat bagi seorang pria. Bahkan, hanya dengan melakukan hal ini, maka pria dapat
merasakan puncak kenikmatan seksual yakni orgasme yang diikuti dengan ejakulasi sperma.
Kama sutra mengajarkan empat teknik melakukan fellatio, yakni: nominal, samping, menekan
kedalam dan isapan keluar.

Dubur/Anal Yang Sensitif

Dubur/Anal Yang Sensitif
 Rangsangan di anal dapat memberikan kenikmatan seksual yang menakjubkan. Hal ini dapat dilakukan dengan memberikan stimulasi langsung di anal memakai jari dengan cara mengusap dan menggelitik spt dalam gambar dibawah.


kulit sensitif

Kulit Sensitif
Kulit adalah organ terbesar dari tubuh manusia dan merupakan tempat berakhirnya syaraf
syaraf yang sangat peka terhadap rangsangan berupa sentuhan, perubahan suhu dan tekanan.

Payudara
Payudara wanita memainkan peranan penting dalam daya tarik seksual. Selain merupakan
daya tarik seksual bagi lawan jenis, payudara merupakan zona rangsangan yang sangat sensitif
bagi wanita.


Gambar daerah payudara

Keterangan: A. Puting payudara adalah tempat yang sangat peka terhadap rangsangan berupa ciuman, usapan baik dengan lidah ataupun tangan.




Pantat
 Pantat juga merupakan salah satu daya tarik seksual seperti halnya dengan payudara. Pesona keindahan bentuk pantat yang padat dan kenyal dapat ditonjolkan dengan memakai celana/pakaian ketat. Seperti halnya dengan payudara, selain merupakan daya tarik seksual, pantatpun juga merupakan tempat yang peka terhadap rangsangan seksual dalam bentuk
remasan, gosokan, jilatan, gigitan bahkan sabetan ringan.

gambar daerah pantat

Keterangan Gambar: A. Usaplah secara halus disertai dengan ciuman ciuman mesra dan remaslah buat pantat, dan juga didaerah seputar perbatasan antara pantat dengan paha.

zon sensitif

Zona Sensitif
Kama Sutra mengajarkan bahwa otak adalah bagian yang paling penting dalam kenikmatan
seksual. Ini dapat dimengerti, sebab tanpa adanya imajinasi atau fantasi seksual maka aktifitas
seks hanya akan merupakan rutinitas dan kebosanan.
Zona sensitif sangat penting untuk menjadikan imajinasi seksual menjadi kenyataan. Seseorang
yang sedang bermesraan, secara fantasi atau imajinasi ingin merasakan sentuhan dari si Dia.
Sentuhan yang dilakukan di tempat yang tepat dapat memberikan kenikmatan seksual. Kama
Sutra mencatat beberapa tempat yang diyakini dapat menimbulkan gejolak seksual yang luar
biasa bagi manusia, yakni: ciuman atau stimulasi lainnya di daerah bibir, mulut, kening, pipi,
leher, dada/payudara ataupun di daerah spt gambar A dan B.


GAMBAR A

Keterangan Gambar A:
A1. Bibir dan Leher: usapan halus dan ciuman didaerah ini akan memberikan perasaan geli yang
sangat nikmat bagi pasangan anda
A2. Dada/Payudara: Usapan dan jilatan menggunakan lidah di dDaerah dada dan puting dapat
memberikan kenikmatan rangsangan yang menggetarkan bagi pria ataupun wanita




GAMBAR B

Keterangan Gambar B:
B1. Paha Dalam: Daerah sensitif ini dapat di usap, jilat atau cium untuk menyenangkan wanita
tercinta.
B2. Pergelangan Kaki dan Betis: Stimulasi di daerah ini akan memberikan rangsangan kejutan
yang dapat membarakan emosi seksual.
B3. Pantat: Keindahan pantat tidak hanya memberikan rangsangan bagi pemiliknya tetapi juga
memberikan rangsangan bagi yang melihat.

episod baru.kecurangan seorang isteri

Sebenarnya tak ada bezanya isteri orang atau bukan. Sebelum bernikah secara sah pun, aku dah macam isteri orang, malah isteri orang-orang hihihi… begitu ramai orang yg memperisterikan aku ketika konek mereka tegang memacak hihihi…

Tetapi hari ini bermula kisah baru aku, setelah memantat dengan Zamri sewaktu aku bergelar isteri yg sah kepada Saiful, langkah aku makin panjang lagi. Aku kira aku akan berubah selepas menerima bala mengandung anak luar nikah yg tak tau sapa ayahnya. Aku pernah berazam untuk menjadi isteri yang baik, tapi kalau dah bangkai tu, bangkailah jugak, mana ada bangkai yang wangi hehehe… faham maksud aku? :p kalau faham, bagus… kalau tak faham, pegi mampus kihkihkih…

Aku jumpe Aie, aku ceritakan semuanya (cerita penipuan aku) bahawa anak ini anak Aie. Kemudian aku berterus terang yg aku projek dengan Amman pada kali pertama kami berjumpa kerana memang niat aku plan nak jadikan Amman sebagai bapak anak ni sebab aku dah tak ada cara lain lagi mase tu (kononnya). Aie mendengar cerita aku dengan bersungguh-sungguh. Aku dapat lihat kesedihan Aie dan tumpuan dia yg penuh syahdu ketika mendengar cerita bohong aku.

“i bersedia bertanggungjawab kalau u bagitau i” aku tak pasti kebenaran kata-kata Aie. Lagipun mase tu aku tak terfikir nak jadikan Aie pak sanggup walaupun ada kemungkinan itu memang anak dia. Tapi aku tak pasti sebenar-benar pasti siapakah agaknya bapak kepada anak yg aku kandungkan ni sebab dalam tempoh masa tu, aku projek dengan beberapa lelaki.

Tapi dah terlambat, aku kini isteri orang, tak mungkin aku dapat kahwin dengan lelaki lain pulak hehehe…
Aku beritahu Aie, aku betul-betul rindukan dia. Aku rasa happy jumpa dia.
“i rasa baby ni dekat sangat dengan papa dia” aku senyum memandang Aie yg mengusap perut aku yg belum membesar tu. Aku geli geleman dengan kata-kata aku sendiri. Eyekk uweekkk! Hahahaha…

Aku ikut Aie balik hotel dia. Aku tak ada masa yang lama, aku mesti balik rumah sebelum Saiful balik kerja.
Sempat jugak kami mengongkek. Kami mulanya hanya berdiri berpelukan melepaskan rindu sebaik saja pintu bilik hotel ditutup. Dan kami berkucupan. Aie meramas breast aku. Memeluk aku dengan rapat sambil memaut pinggang aku dan tangannya jatuh ke punggung aku dan punggung aku diramas kemas sambil terus berkucupan. Aie menjilat sekitar leher dan dada. Menanggalkan skirt aku, menurunkan seluar dalam aku dan mengusap pantat aku yg semakin lama semakin basah.

Aie menanggalkan bra aku dan dicampakkannya ke atas katil. Baju aku masih dibadan, tidak ditanggalkannya namun diselak keatas supaya dia dapat nyonyot tetek aku. Kami bergerak perlahan menghampiri katil dan Aie merebahkan aku disitu. Aku berbaring dengan kaki terjuntai dan Aie melutut dilantai untuk menjilat pantat aku. Seperti biasa, kesedapan yg tak terhingga itu membuat punggung aku terjongket-jongket menahan sedap. Jilatan demi jilatan membuat kelentit aku bertambah bengkak dan mengeras timbul terkeluar dari peti simpanannya :p

Aie berdiri, membengkokkan sedikit lutut dan mula memacak aku. Aie berdayung seperti biasa. Tenang dan romantik. Tangannya tak henti-henti menggigit puting tetek aku dan sesekali menjilat perut dan pinggang aku. Lidahnya bermain disekitar pusat dan tangannya sibuk kesana sini meramas dan menggosok.

Aku mengangkang seluas-luasnya tanda rela menerima tujahan yg aku rindukan tu :p Breast aku turut sama meliuk lentok ke atas bawah bergoncang kekiri dan kekanan. Aie tak dapat tahan lama. Tak sampai setengah jam dia dah pancut.

“i tak boleh tahan la, projek dengan org mengandung ni feel lain macam, geram konek nak pancut je…” Aie senyum. Aku pun senyum. Mungkin benar apa yg dia kata, sebab sepanjang aku kenal dia, aku projek dengan dia, dia memang tahan lama… paling tidak pun 45 minit atau sejam lebih.

Selepas mandi dan membersihkan diri, aku berbogel dan berdiri dihadapan cermin, mencari kalau-kalau ada tanda dan kesan yang tertinggal. Mase main, tengah sedap mane nak ingat apa-apa, mana tau ade kesan merah-merah ke hehehe… selepas berpuas hati, Aie hantar aku sampai ke kereta, kami tak sempat nak minum petang sebab jam dah pukul 4, aku mesti sampai rumah sebelum Saiful balik.

aie kembali

Masih ingat Aie. Petang tadi, Saiful balik kerja, dia kata Aie dengan bos dia datang dari Johor Bahru. Aie tanya pasal aku dan dia dah pun dimaklumkan tentang keadaan aku yg sedang mengandung, berkahwin dengan bos sendiri dan berhenti kerja.

Aku takut nak tanya banyak-banyak kat Saiful. Tapi dia sendiri yg cerita walaupun aku tak tanya.
Katanya, projek usahasama dengan company Aie tu berjalan lancar. Macam dulu jugaklah, kalau Aie dan bos dia tak ke KL, tentulah Saiful dan Faizal akan ke JB. Kalau dulu aku ikut sekali kemana saja bos aku pegi, sekarang tak lagi.

Hati aku terasa nak sangat hubungi Aie. Kalau boleh aku nak jumpa dia. Masih terkenang projek aku ngan Aie dulu. Menguak-nguak pantat aku kalau kenangkan dia. Sebab apa yg aku sedar satu tentang Aie, aku macam sukakan dia sebelum dia kongkek aku. Bermakna aku sukakan dia bukan kerana dia kongkek aku, tapi aku nak dia kongkek aku kerana aku sukakan dia. Korang faham? Entahlah. Aku pun tak faham sangat hihihihi…

So, malam tu lama jugak aku tunggu Saiful tidur. Aku tak pasti dia marah atau tak aku hubungi lelaki lain atau ada hubungan dengan lelaki lain, tapi yg pasti aku tak kan buat dia untuk menyerlahkan lagi kejalangan aku.

Aie kata, dia nak call aku, dia ada contact number aku, mula-mula dia nak buat suprise la konon. Tapi bila dia dapat tau yg aku dah kahwin dengan Saiful, dah mengandung pulak tu, dia takut nak call aku. Aku mula dapat idea baru…
“sebenarnya anak ni anak u, i takut u tak percaya kalau i cakap, lagipun u kata dulu u dah nak kahwin, i tak tau nak buat macam mana. I perangkap bos i supaya kahwin dengan i” aku buat suara sedih.

“Saiful tau tu bukan anak dia?” ada nada terkejut pada suara Aie.
“memanglah tau, dia kahwin dengan i sebab i dah mengandung… panjang ceritanya Aie, macam-macam i dah lalui sejak beberapa bulan ni” aku buat suara sedih lagi.

“u boleh jumpa i?” Aie bertanya.
“boleh. Tapi masa Saiful takde. Mungkin dia tak kisah sebab dia kahwin dgn i pun bukan kerana cinta, tapi i respek dia sebab tolong i jadi bapak budak ni, lagipun Saiful tak pernah sentuh i” aku tipu lagi.
Aku dapat dengar Aie menarik nafas panjang.

So, esok kami berjanji akan berjumpa pada waktu siang. Aku rasa rindu pada Aie. Kalau dapat kongkek dengan dia best tak? Tak taulah dia nak sentuh aku ke tak. Aku pun tak tau sama ada dia percaya tak anak ni anak dia. Akub pun tak pasti anak ni anak sapa, mungkin jugak anak dia, mungkin jugak bukan. Entahlah…

Penting bagi aku untuk tau sape sebenarnya bapak kepada anak yg aku kandungkan ni. Walaupun dah takde ape yg nak dirisaukan, sebab aku pun dah bersuami, tapi aku rasa satu hari nanti, akub mesti betulkan keadaan. Aku sangat risau membayangkan hari tua aku nanti. Pada saat anak aku tau siapa sebenarnya aku, betapa kotornya aku, entah macam mana situasi itu nanti. Dan aku yakin sangat bahawa aku akan menyesal dan menangis tak berhenti dengan apa yg aku lakukan sekarang dihari tua nanti.

kesunyian dan gersang

Petang semalam aku balik rumah. Dan Zamri pun balik Kuantan. Aku rase cam Saiful nak balik semalam. Tapi hari ni pun dia masih tak balik lagi. Kalau aku tau, aku stay lagi sehari kongkek dengan Zamri pun best :p Nafsu aku naik memuncak, tak tau nak cari konek mana. Aku harap Saiful balik nanti dia akan sentuh aku la :p Aku dah tak kira lagi, segan atau tak cinta, asalkan konek je bagi aku pun dah ok :p sebab aku memang betul- betul rase nak konek, aku gersang sangat. Horny giler terbayang konek 24 jam sejak berpisah dengan Zamri semalam.
“mak sihat?” orang gaji becok Saiful tanye aku.

Mak?
Oh ye aku hampir lupa yg aku bagitau dia aku nak balik umah mak aku 2-3 hari sepanjang Saiful takde ni.
“Oh yer… sihat, dia kem salam kat kak kiah” kak kiah angguk2. Korang jangan tak caye, nama kak kiah ni sebenarnya Marisa. Entah nape la saiful panggil dia kak kiah, aku pun ikut la panggil kak kiah jugak. Dia orang utara, umur nak dekat 50 dah, janda anak 2. Anak dia semua dah besar, tengah belajar kat USM & UPM tapi aku tak penah jumpe la. Dia tu kan becok, abis semua dia citer walaupun aku tak tanyer.

Saiful sms, dia suruh aku pegi umah mak dia kat Bukit Antarabangsa sebab dia akan terus kesana bila balik nanti, mak dia ajak dinner. Alamak! Malasnye aku!

Nampaknya mak dia semangat betul nak sambut cucu sulong. Ni lagi satu hal. Mase aku nikah ngan Saiful usia kandungan sebenar aku 2 bulan, saiful ingat sebulan lebih. Yang mak saiful ni plak ingat baru 2 minggu. Yelah lagipun ni kan baru hari ke 23 kami nikah. Lagipun mak dia pun mcm pelik2 sebab Saiful kata aku mengandung nak dekat 2 minggu. Aku dah risau ni, dah la kami berdua masing2 tak reti kira. Kitaran haid la, tempoh kesuburan la. Aku gigil dah ni. Tapi kene cover la sikit. Lagipun mak bapak dia happy gile dengar aku mengandung, jadi takde ape la yg aku nak risaukan sangat.

Cuma yang aku risau, camne nanti kalo aku bersalin 2 bulan lebih awal. Ape aku nak cakap ngan mak si Saiful ni? Ah! Aku dah mula takut. Tentang penipuan jarak 2 minggu pada Saiful tu takde la aku risau sangat. Tapi ni mak Saiful, dengan mak aku sekali ni… mesti pelik kalo aku bersalin 2 bulan lebih awal. Alamak macam mane ni. Tolong la aku huwaaa… aku dah start takut ni…

Kat rumah mak dia, kami berkepit je. Macam rindu sangat la 3-4 hari tak jumpe. Aku tau dia berlakon, dan aku pun berlakon jugak la. Baru aku dapat rasakan yg aku betul-betul bersuami bila dia memanjakan aku dan layan aku dengan baik. Depan mak dia pun dia duduk kat sofa paut bahu aku, cium dahi dan rambut aku. Sentuh perut aku seolah-olah tu memang anak dia. Aku rase janggal berlakon macam tu.

Bila kami balik rumah, Saiful tak macam tadi. Dia kembali normal mcm biasa.
“nak tidur?”Aku angguk, dia jalan dulu naik tangga dan aku ikut belakang dia dengan jarak sedikit jauh. Dalam bilik dia mandi dan baring kat katil. Kami borak sikit2. Dia tanye aku buat ape mase dia takde lepas tu dia ajak aku tidur.
“kalau i tidur kasar, kejutlah bagitau” tu je dia pesan, lepas tu aku nampak dia pejam mata dan terus senyap.
Aku rase nak menangis malam tu sebab terserlah sangat lakonan dia mase kat umah mak dia ngan hakikat sebenar hubungan kami. Ah! Abaikanlah. Dia nak kahwin dengan aku pun dah cukup baik, kalau tak, mesti aku dah gugurkan budak ni agaknye.

kongkek lagi!!

Aku rase hari ni aku balik rumah la. Hati aku rase cam Saiful nak balik hari ni. Aku pun tak penah tanye. Sepanjang 3 hari dia pegi ni, dia Cuma hantar sms sehari sekali tanye tengah buat ape dan pesan suruh jaga diri, kalau nak keluar jgn sorang2. Habis nak ajak sape? Orang gaji becok dia tu? Please la…

Pagi-pagi la kami mengongkek. Morning sex bagus untuk kesihatan :p Ibarat bersenam. Tak payah la pegi jogging susah-susah. Peluh jugak la sikit2 dalam aircon :p

Zamri kata breast aku makin bengkak, bengkak lain. Bukan bengkak stim. Selalu bengkak mungkin sebab stim la. Bengkak dan puting pun timbul. Ni pun mungkin sebab mengandung ke? Wah! Nampaknya banyak perubahan masa mengandung ni. Entang macam mana aku nak tamatkan benda pelik2 sampai bulan ke-9 nanti.

Perut aku tak nampak lagi. Hampir 3 bulan. Jarak perbezaan penipuan aku pada Saiful ialah 2 minggu. Masa Amman kongkek aku kat genting tu, aku memang dah mengandung 2 minggu. Tapi aku tipu Saiful, 2 minggu lepas tu baru aku beritahu Saiful yg aku mengandung anak Amman dan usia kandungan ketika itu sebenarnya hampir 1 bulan. Aku harap penipuan 2 minggu tu tak memberi kesan. Mungkin dia tak kan perasaan sangat sebab 2 minggu tu bukannya lama sangat.

Walaupun perut aku tak besar lagi, Zamri macam takut2 nak kongkek aku sebab dia tau dalam tu ade budak. Banyak kali aku cakap kongkek takde kene mengena ngan budak tu. Bukannye pecah pun kalo kongkek hehehe…
So Zamri masih bersopan menujah perlahan-lahan penuh tertib. Aku susah nak rasa puas sebab aku suke main ganas2. Bila dia henjut slow ni aku rase susah nak puas dan ambik masa lama. Bagus jugak, mungkin lelaki pun lambat pancut kalau tak henjut laju-laju (agaknye la) :p

Zamri banyak habiskan masa menggentel kelentit aku, usap2 dengan hujung jari. Korek sikit-sikit dan menjilat. Mungkin sebab dia takut2 dan risau nak pacak aku. Aku tak kisah, janji aku sedap. Dengan rela hati aku kangkang dan merelakan setiap jilatan dan gentelan.

Ade jugak aku try duduk atas, tenggek atas dia, bila aku rase senak, aku pun jadi takut2 jugak. Sebelum mengandung pun ade rase senak bila aku duduk tenggek kat atas, apalagi bila aku tekan habis sampai tenggelam penuh konek sampai ke pangkal. Tapi disebabkan aku mengandung ni, aku takut nakbuat camtu walaupun aku rase nak projek ganas2. Rindu la nak projek ganas2.

Lidah Zamri menjalas keseluruh badan aku. Diperut dan sekitar pinggang. Geli tak ingat, melentik-lentik aku tahan sambil pejam mata menikmati semua tu. Sesekali terasa jilatan dia kat celah breast dan keliling breast. Kemudian terasa gigitan dan nyonyotan halus kat puting tetek. Ermm… best! Aku memejam mata dan terus menikmati.

Bibir kami bertaut dan lidah Zamri menjalar mencari lidah aku. Aku menyedut lidah Zamri dan tangan Zamri semakin ligat meraba seluruh tubuh aku. Meramas breast aku dan mengusik-usik kelentit aku yg semakin basah.

Kelentit aku semakin keras membengkak. Pantat aku banjir dan basah semakin licin usapan hujung jari Zamri. Zamri menjilat dan menyedut halus sekitar leher dan terus bermain-main dengan kelentit keras basah aku tu.

Dia mula memasukkan jari tengahnya sedikit demi sedikit. Aku terkemut-kemut dan terasa sedap gile babi! Aku memerlukan sesuatu yg lebih besar lagi. Aku mendambakan konek Zamri saat ini. Tak cukup dengan hanya satu jari. Aku merengek-rengek kesedapan. Entah apa yang aku merapik meraban memanggil nama Zamri nak mintak lagi dan lagi dan lagi. Aku membiarkan Zamri terus menjilat, kami berkucupan, Zamri berbisik halus dan jemarinya terus meneroka pantat aku sampai dia sendiri dah tak tahan lalu dia masukkan jugak konek dia. Dan Zamri berdayung penuh tertib dan sopan. Aku merasa sangat tenang dan selesa dengan keadaan sebegitu.

Aku membiarkan Zamri memainkan peranannya biar cepat atau lambat sementara aku menikmati dengan penuh kesedapan dan selesa. Aku mintak bontot Zamri tak nak kasi, tak taulah kenapa. Dulu dia penah bontot aku, aku tak mintak pun. Kali ni aku mintak, dia tak nak pulak. Kenapa aku nak bontot, aku pun tak tau la :p Tapi aku rasa aku nak menikmati kat semua lubang.

Bila Zamri kata dia dah nak pancut. Aku tolak konek dia keluar dan aku sambar konek dia masuk dalam mulut aku. Baru 2-3 kali aku sorong tarik kolom, dia dah pancut. Aku dapat rase air panas tu atas lidah aku. Zamri kata jangan telan, dan aku luahkan jelly putih pekat tu atas t-shirt tetapi masih lagi menjilat-jilat sekitar bibir. Kalau ikut hati memang aku terasa nak telan air dia tapi dia kata jangan, aku malas nak tanya tapi mungkin kerana baby ni la.

hari ke2 dgn zamri

Sepanjang ketiadaan Saiful, mungkin aku akan berada di Shah Alam. Aku tak berani nak bawak Zamri balik rumah Saiful sebab pertama orang gaji dia ada, dan kedua aku takut kalau dia tiba-tiba balik. Abis kantoi!

Masalahnya ialah aku kuat berfantasi dan kuat sex. Kalau dulu aku boleh layan sex setiap sex dengan berlainan lelaki, sekarang aku jarang buat sex malah suami aku sendiri Cuma sentuh aku sekali je selepas kahwin. Memang pembawak budak ni kadang2 buat aku rase cam malas nak projek. Kadang2 terus takde nafsu :p

Tapi bile dah lame tak dapat tu, rase cam nak cari konek gak. Buat mase ni tak penah pulak aku mintak konek kat Saiful. Sejak berhenti keje ni lagi la selalu rase nak konek sebab bosan duduk rumah sorang-sorang. Aku duduk berkurung dalam bilik, chatting atau surfing je, kalau lepak hall nanti orang gaji gile tu asyik nak bercakap je, aku takde mood nak berborak.

Nafsu mase mengandung ni pelik2 la. Makin hari aku rase makin aneh. Kadang2 aku rase nak pekena lubang belakang. Kadang2 aku rase mcm nak threesome :p Kadang2 ade jugak berangan nak kena belai dengan 5 lelaki serentak :p cam Ning Baizura lak hehehe…

Hari ni pagi-pagi lagi Zamri dah hilang. Dia turun beli nasi lemak dan buatkan aku teh panas. Aku dilayan bagai puteri raja. Suami aku pun tak layan aku macam ni. Tadi dia mandikan aku dan sempat la pekena seround dalam bilik air. Lepas tu dia ajak aku pegi SACC beli barang baby kat Anakku & Poney. Zamri beli 2 warna, biru dan pink sebab tak tau lagi anak dalam perut ni lelaki ke pompuan. Ape beza biru dengan pink? Baby lelaki takleh pakai pink? Baby pompuan takleh pakai blue? Merepek!

Makan kat Nando’s dan beli kasut tanpa tumit sebab kaki aku sakit2 la lenguh pakai kasut yg ade tumit walaupun tumit rendah. Aduh, macam2 la…

saiful outstation

Aku ambik peluang ni untuk jumpa Zamri. Aku panggil Zamri datang ke Shah Alam dan aku tidur kat sane sekali. Shima ada kat rumah tapi dia Cuma keluar bilik kejap-kejap je. Mungkin ada balak dalam bilik dia. Aku abaikan semua tu sebab aku pun bawak balak jugak ni :p

Mulanya Zamri takut nak sentuh aku. Dia ingat aku dah berubah. Aku memang dah berubah. Sejak aku kahwin, aku tak projek dengan orang lain. Hari ni hari ke-20 perkahwinan aku dengan Saiful, baru sekali dia sentuh aku.

Entah kenapa masa Saiful berotahu aku yang dia kena ke Manila dan tak dapat bawak aku sebab aku mengandung tak boleh naik flight, aku tiba-tiba teringatkan Zamri dan nafsu aku meluap-luap nak rasa konek. Entah kenapa konek Zamri yang aku ingat sedangkan banyak lagi konek lain yang aku boleh dapat.

Zamri pun takut-takut nak pacak aku sebab aku mengandung. Dia takut aku rasa sakit. Jadi, dia banyak melakukan oral. Menjilat, menggosok dan menggentel.

Zamri menjilat seluruh tubuh aku dan aku memang rindukan belaian Zamri. Aku bagai lupa bahawa aku kini isteri orang dan aku tak sepatutnya melakukan semua ni.

Zamri meramas-ramas buah dada aku. Puting aku menjadi tegang dan aku semakin terangsang. Punggung aku melentik-lentik bila Zamri menjilat pantat aku. Dia menolak perlahan lidahnya kedalam lubang pantat aku dan aku benar-benar kesedapan.

Zamri menggoncang perlahan. Takde lagi skill-skill ganas Zamri yang dulu. Tapi dengan cara ni aku dapat projek lebih lama. Skill perlahan tu membuatkan Zamri dapat mengawal diri dari pancut. Aku juga tak lepaskan peluang mengolom konek Zamri. Dengan Saiful aku rasa malu nak kolom konek dia. Aku kolom konek Zamri puas-puas dan jilat konek dia dari hujung kepala takuk hingga ke pangkal konek. Malah buat kerandutnya juga tak aku lepaskan. Lubang bontot dia pun aku jilat. Aktiviti sex aku tak aktif macam dulu. Sesekali melakukan sex begini amat menyeronokkan.

berhenti kerja

Saiful mintak aku supaya berhenti kerja. Dia nak aku rehat sampai aku bersalin nanti. Lepas tu dia izinkan aku kerja dan dia kata aku boleh start bila-bila masa. Aku bersetuju sebab aku pun malas nak pegi kerja. Nak bangun pagi la yang paling aku malas sebab tiap-tiap pagi aku muntah dan memekak dalam bilik air. Aku ambik masa yang lama dalam bilik air setiap pagi dan selalu sampai opis hampir pukul 10 pagi.

Saiful sendiri yang buatkan notice 24 jam aku. Dia hantar pada HR department mengikut prosedur. Dan surat resign aku tu, HR akan pas kat dia balik hahaha… keje bodo!

Kebosanan aku akan bermula hari ini. Aku tak ada apa-apa plan selain dari duduk kat rumah ni berkurung dalam bilik. Semua yang aku suka dulu, aku dah tak suka lagi sekarang. Aku tak berminat nak chatting macam dulu. Sesekali aku check offline msg kat YM nak gelak pun ade. Peminat sex yang ramai tu tercari-cari aku. Aku dah tak minat nak chatsex lagi. Bila aku online, YM aku akan diserang dengan berpuluh-puluh window. Lepas tu aku ofline dan abaikan semua tu. Aku betul-betul rasa malas. Aku update blog ni pun sebab aku bosan sangat takde ape nak buat :p

Sunday, 13 November 2011

sex pertama lepas kahwin

Malam tu Saiful balik lewat. Aku tak tidur lagi, tengah baring-baring atas katil sambil tengok tv. Aku malas nak tengok tv kat ruang tamu sebab orang gaji Saiful kalau nampak aku santai-santai tengok tv mesti sibuk duduk sekali lepas tu ajak aku borak. Aku takde mood nak borak dan layan soalan-soalan dia tu. Membosankan.
Saiful menghampiri aku.

“boleh mintak tolong?” aku pandang Saiful dan rase pelik dengan soalan Saiful.
Tanpa jawapan dari aku, Saiful memaut pinggang aku. Breast aku mengeras tiba-tiba. Bulu roma aku naik dan jantung aku menjadi berdebar-debar.

Tiada bantahan pada setiap perbuatan Saiful. Aku tak pasti aku ikhlas atau terpaksa. Yang pasti aku tak menolak langsung setiap perbuatan Saiful.

Saiful mengucup lembut bibir aku. Tanpa sedar, aku membalas kucupan Saiful. Aku memejam mata bukan kerana nikmat, tetapi aku rasa malu. Saiful menarik baju tidur aku keatas. Dia memasukkan tangan ke dalam seluar dalam aku. Dia menyentuh lembut kemaluan aku. Dia menggosok-gosok kelentit aku yang masih kering. Aku dapat rasakan kelentit aku membengkak sedikit demi sedikit.

Bra aku terasa longgar. Aku dapat rasakan tangan kasar Saiful meramas lembut breast aku. Puting aku naik tegang. Pantat aku dah mula basah. Saiful menelentangkan aku. Dia membuka baju tidur aku, menanggalkan bra dan seluar dalam aku. Jemari Saiful menggosok lembut kelentit aku yang mula basah. Terasa sedap dan licin. Aku rasa ngilu bila jemarinya bermain pada bijik kelentit aku. Saiful menghisap puting aku penuh tertib. Lidahnya menjalar lembut disekitar puting. Sesekali dia menggigit halus breast aku yg makin membengkak.

Saiful mengucup sekitar leher, dada dan breast aku sementara tangannya tak henti-henti meneroka lembah keramat aku.
“boleh?” Saiful berbisik perlahan.
Aku hanya mendiamkan diri tanpa sebarang jawapan. Saiful mencuba memasukkan jari telunjuknya terlebih dahulu dan bertanya sama ada aku terasa sakit atau tidak.
Tiada sebarang perbezaan ketara antara projek semasa mengandung atau tidak.
Saiful memasukkan koneknya perlahan-lahan.

“sakit?” Saiful bertanya lagi. Aku menggelengkan kepala. Saiful memacak lagi perlahan-lahan. Mungkin dia rasa takut sebab aku tengah mengandung hampir 2 bulan. Aku pun rasa takut. Tapi aku abaikan ketakutan tu sebab aku dah lama tak rasa kesedapan macam ni :p

Saiful menyorong tarik koneknya perlahan-lahan sambil meramas-ramas buah dada aku. Aku rasa nak suruh Saiful goncang kuat-kuat sebab inginkan kepuasan. Tapi dia pun mungkin macam aku jugak, risaukan kandungan ni sebab nilah kali pertama dia projek dengan pompuan mengandung. Bagi aku pulak ini adalah kali ketiga. Kali pertama dulu aku projek dengan Amman masa usia kandungan ni 2 minggu. Ngilu :p
Projek kami berlangsung selama lebih sejam. Mungkin sebab sorong tarik Saiful terlalu perlahan sebab takut aku rasa sakit. Malam tu kami tertidur dalam keadaan yang kotor. Bila aku bangun pagi kesan pancutan Saiful mengotori perut aku dan ada sedikit terkena cadar katil kami.

sebagai isteri

Hari ni hari pertama kami ke pejabat bersama. Aku dah pun pindah kat rumah Saiful. Hari ke-8 aku sebagai isteri Saiful, dia masih lagi tak menyentuh aku. Memang aku tak harapkan apa-apa. Lagipun aku takde mood nak fikirkan tentang sex. Beberapa lelaki cari aku. Aku rasa macam nak tukar nombor handphone. Mungkin salah aku sebab tak bagitau yang aku dah kahwin. Lelaki-lelaki tu semua masih menagih sex dari aku. Peliknya sejak mengandung, apa yang aku suka semuanya jadi tak suke.

“macam mana?” Faizal sengih-sengih kat aku.
“macam mana ape?” aku tanye balik kat Faizal.
“alaa… life baru ko la ngan bos. Bos dah cret? Hehehe…” Faizal sengih-sengih lagi.
“tak!”
“tak?” mata Faizal terbeliak.
“aku takde mood la” aku mengalih pandangan ketempat lain.
“ko yang tolak?” Faizal tanye lagi.
“tak la. Dia tak mintak pun” aku jawab ringkas.

Faizal angguk-angguk. Entah ape yang dia angguk-angguk pun aku tak tau la.
Memang betul. Saiful tak pernah ada tanda-tanda nak sentuh aku. Baguslah. Aku pun memang takde mood nak layan sex lagi sekarang ni.

Life aku sejak 8 hari bergelar isteri tak sama macam orang lain. Kehadiran Saiful dalam hidup aku tak lebih daripada pak pacak yang nak tolong cover kandungan haram ni. Memang ye pun :p

new year n new life

Masih belum terlewat untuk aku ucap selamat tahun baru kan? Kami telah selamat bernikah pada 1 January 2007. Mungkin perasaan aku tak sama macam gadis lain ketika hari pernikahan mereka. Aku bernikah dengan lelaki yang aku tak cintai. Aku tak pernah jangka status bujang aku akan berakhir begini. Kalau tak kerana bayi dalam kandungan ni, aku tak mungkin akan kahwin.

Jangan tanya pasal malam pertama aku sebab kami tak projek pun malam tu. Saiful pun macam tak minat nak melakukan sex dengan aku. Jadi, mungkin benar la dia menikahi aku hanya kerana dia rasa dia yang bersalah hingga menyebabkan aku mengandung.

Sekarang aku tengah sibuk mengemas nak pindah rumah. Aku rasa macam nak duduk asing. Macam biasa. Aku duduk rumah aku, Saiful duduk rumah dia. Tapi aku tak berani nak cadangkan pada Saiful. Lagipun mama Saiful sibuk mengaturkan rumah baru kami.

Aku letih. Sampai KL, saiful terus hantar aku kat rumah aku kat Shah Alam, lepas tu dia pegi mana pun aku tak tau, dia Cuma bagitau malam nanti dia akan tidur sini. Zamri tak datang mase aku nikah. Aku sms dia tanye kat mane, tapi dia tak reply.

Aku masih lagi tak boleh nak panggil dia ‘Abang’ aku rasa kekok sebab aku dah panggil dia ‘Bos’ sejak kali pertama kami berjumpa. Aku rasa kekok sejak 2-3 hari ni. Semuanya rasa lain. Aku rasa aku ni macam orang lain. Aku tak percaya dengan apa yang berlaku pada aku sejak akhir-akhir ni.

projek baik with zamri

dalam takde mood tu. malam tadi aku kongkek dengan Zamri kejap time semua orang tengah tido la. bile lagi yg sesuai kan? ni sampai sekarang still takleh tido, tu yg duk update blog ni. plan nak update pasal kawen je nanti. dah ade projek baik ni, update jelah. bukan rugi ape pun kan?



malam tadi tak la banyak sangat persiapan sangat. yang ade pun kat rumah ni, adik beradik aku, tunang abang aku dengan mak bapak Zamri je. Zamri pun baru je sampai petang tadi. Dia saje balik tunjuk muke coz tak dapat datang wedding aku nanti pasal tak dapat cuti katanye. whatever la!


malam tu kul 1 lebih dah. tiba-tiba aku dengar ade orang nak bukak tombol pintu bilik. Aku cam dah agak dah. Aku pun bangun la bukak pintu. Memang sah la si Zamri. Dia buat-buat tanye ‘tak tido lagi ke?’ :p aku pun baru nak tido. tido-tido ayam. sejak akhir-akhir ni susah sikit nak tido, rase tak selesa. bahagian pinggang sampai ke kaki rase sejuk tiap-tiap malam sampai terpaksa pakai sarung kaki kadang tu.
kene plak kat kuantan ni, sejuk gile waktu malam. ape lagi waktu subuh dan awal pagi, cengkam sampai ke tulang. sejuk tak tahan. masalah jugak mengandung ni.
rasanya banyak yang kami nak bualkan. aku pun nak luahkan macam-macam tapi tengah malam buta, sunyi…. dibuatnye mak aku dengar ke kan nanti naya.
mula-mula Zamri baring-baring je sebelah aku. Aku tau dia nak. Mungkin dia fikirkan keadaan aku yang berbadan dua ni, jadi dia pendamkan je kot. Aku pun tiba-tiba terase cam nak je hehehe…
Aku sendiri yang rapatkan bibir aku ke pipi dia. Aku cium dia dari pipi ke leher, naik ke bibir. Bagaikan orang ngantuk disorongkan bantal je… terus dia sambar lidah aku…. tangan ligat meramas breast aku yg memang tido selalu tak pakai bra hahaha…


Baju kelawar aku diselaknye atas. Senang dah mudah la… bra takde, spender takde… tinggal korek jelah nampaknye, senang keje. Dia usik-usik kelentit aku. Macam biasalah kalo ghairah datang mesti banjir punye sikit demi sedikit.
Aku kangkang bagi ruang yang selesa untuk Zamri dan untuk diri aku sendiri. Aku gak yang sedap kene korek, tak rugi pun kalau kangkang hahaha…


Zamri masukkan jari kelubang faraj aku. Pelan-pelan dan nampak takut-takut.
‘takde kene mengena lubang tu dengan baby la’ aku bisik kat Zamri.
‘ye ke?’ Zamri tanye aku balik.
Zamri menyelinap masuk dalam selimut. Macam biasa la hobi dia, jilat pantat!
Melentik-lentik la aku. Lame gak tak kene jilat ni. Lubang ni pun dah lama tak kena tujah. Zamri henjut aku. Tapi tak macam dulu la. Dulu dia tujah kuat-kuat sampai berbunyi-bunyi berlaga. Kali ni dia menarik sorong konek dia sopan dan penuh tertib :p


Namun breast aku tetap bergoncang beralun-alun. Sesekali Zamri meramas dan isap breast aku. Sesekali dia menggoncang sambil gentel bijik kelentit aku. Nikmat tak terkata. Rindu betul dengan situasi camni :p
Zamri memaut pinggang aku dan menekan perlahan-lahan. Konek dikeluarkan sebelum pancutan dilepaskan atas perut aku.


Zamri tertidur kejap. Penat agaknya. Tak taulah ape yang penat sangat. Aku terpaksa gak kejut dia suruh tidur kat luar. Dia keluar dalam keadaan ngantuk tapi sempat ucapkan terima kasih :p

balik kampung

Hari ni aku balik Kuantan. Cuti dah start. Aku akan tolong mak aku buat persiapan sikit-sikit. Barang hantaran semua abang aku uruskan. Sesekali dia berhubung dengan Saiful sendiri untuk bertanyakan saiz kasut atau baju untuk barang hantaran. Aku langsung tak buat apa-apa. Dan entah apa yang Saiful beli untuk hantaran aku pun aku tak tau, Puan Sharifah yang belikan semuanya.

Aku bosan nak update pasal kahwin ni semua. Malas betul. Nanti dah kahwin jelah aku update ye? Boleh? Hehehe…

hari berlalu

Shima excited betul bila aku beritahu aku akan kahwin. Dia pulak yang terlebih happy.
“owkk owww… i kena pindah ke?” Shima tiba-tiba terdiam.
“tak. U boleh duduk sini lagi. I rase maybe i duduk rumah dia kot” aku jawab dengan yakin walaupun aku sendiri tak pasti perancangan seterusnya sebab aku dan En.Saiful tak pernah bincang lagi hal ni.
“so, u sewakan kat i la ye…” Shima senyum.
“hmm… u jangan open sangat bawak boyfriend ye, nanti kena tangkap susah” aku saje takutkan dia :p
“don’t worry laa… i pun jarang ade kat rumah” Shima senyum lagi. Aku rasa inilah kali pertama aku borak lama sikit dengan Shima.

Kira-kira 10 hari lagi aku akan jadi isteri Saiful. Mood aku tak menentu sejak akhir-akhir ni. Aku tak minat nak bincangkan soal kahwin sedangkan Saiful risau sangat tentang macam-macam perkara. Dengan Faizal pun aku dah jarang bercakap lelebih-lebih lagi sejak dia usik aku “yelah… orang dah nak jadi bini bos, mesti la sombong kannn….” hanya kerana kata-kata gurauan macam tu aku tengking Faizal dan terus tak cakap dengan dia. Kesian dia. Nak buat macam mana, tiba-tiba aku rasa hangin satu badan bila dia cakap mcm tu kat aku :p Sori la Faizal :p
Aku dah rasa nak muntah2 tapi tak muntah. Sakit perut aku senak rasa angin tolak kat perut, nak muntah tapi takde ape nak keluar. Nak makan pun takut sebab lepas makan aku akan muntahkan balik apa yang aku makan tak sampai 5 minit. Aku rasa malas nak bangun pagi. Pagi je aku rase bangang. Bangun dalam keadaan pening, gosok gigi terus nak muntah tapi tak muntah. Bau body shower kegemaran aku pun aku tak suke. Ape ni???? Huwaaa….

persiapan perkahwinan

Takde persiapan macam pasangan lain. Kami akan nikah di Kuantan pada tahun baru nanti. Hanya nikah. Majlisnya nanti aku akan buat dengan abang long dan kak Rozzie sekali. Mak aku dah setuju. Sebenarnya aku takde mood nak bersanding. Tapi bagi pihak keluarga En.Saiful, aku tak boleh nak elak. Itupun Puan Sharifah banyak tanya kenapa takde ceremony kat Kuantan. En.Saiful jadi jurucakap. Dia yang banyak jawab soalan mama dia yang memang banyak cakap tu.

“tak sempat nak buat majlis kat rumah i. Mama I panic sebab kita kahwin kelam kabut macam ni, persiapan ape pun tak sempat nak buat. Nanti I tengok kelab mana yang boleh masuk sebelum pertengahan Januari ni”En.Saiful bersuara sambil belek-belek boring nikah yang kami nak hantar.
“sempat la ni I rase, dia kate 2 minggu sebelum nikah kan?” En.Saiful bebel sorang2 sementara aku drive tanpa sepatah kata.

“u marah ke I suruh drive ni?” dia pandang aku. Aku geleng kepala.
“kalau tak boleh drive cakap tau, mana tau baby tak suka mummy dia drive ke” En.Saiful mengusik aku. Usikan dia betul2 buat aku hilang mood. Sakit jiwa aku mengenangkan anak dalam perut ni. Setiap kali teringat bayi ni aku jadi moody dan rasa nak bunuh diri. Aku harap aku tak benci dia bila dia lahir nanti. Kesian pulak… :p
“borang ni semua submit kat kadi kampung u je kan? Pastu settle la ye? Ade apa-apa lagi yang kita kena buat tak?” En.Saiful merepek sorang-sorang lagi. Aku serius takde mood nak cakap. Rasa nak tengking je suruh dia duduk diam-diam.

Mengarut la pembawak budak ni. Sikit nak marah. Orang tu tanye pun aku nak marah. Nape tah!
“tengok la nanti bos. I rasa dah ok kot. Tinggal balik nikah je nanti. Yang lain i suruh mak i uruskan” aku bersuara malas.

“eh, u jangan la panggil i bos. Nanti u tersasul depan mak i ke, mak u ke, kan leceh nak explain…” En.Saiful mengingatkan aku. Ah! Ye tak ye… leceh betul la! Sebelum ni kami tak pernah berbincang pasal hal ni pun.
“umur u berapa Meen?”
“23”

En.Saiful diam. Nampaknya kami terpaksa mulakan sesi perkenalan antara satu sama lain.
“umur i 32” En.Saiful memberitahu. Aku tak tanye pun. Pasal aku dah tau, jadi aku takyah la tanye.
“kampung u tu best ke Meen?”
“takde yang best. I duduk kat Balok, Kuantan. Kawasan perumahan” aku terpaksa layan walaupun aku takde mood nak berbual.

“takde sawah padi?” alamak… malasnye aku nak layan dia ni. Kuantan dia tanye sawah padi?
En.Saiful peramah. Dia mudah menyesuaikan diri dengan keluarga aku. Tak taulah aku kalau dia cuma berlakon. Tapi dia nampak tak kekok lepak sama-sama dengan Abang Long depan tv, makan masakan kampung (tak mungkin mak aku nak masak western food). Adelah sikit-sikit kami bincangkan pasal majlis tu nanti. En.Saiful dah bagitau mak aku yang dia bersetuju tunggu majlis Abang Long supaya kami dapat bersanding bersama. Lepas nikah di Kuantan, majlis di KL mungkin akan diadakan seminggu dua selepas tu. Tengoklah nanti macam mana. Memang standard orang kampung, mak aku letak hantaran 6 ribu. Tapi En.Saiful dengan senang hati nak kasi 10 ribu. Mungkin dia malu kalau bagi sikit sangat. Lantak la… semua tu tak penting bagi aku. Pompuan macam aku ni 1 ribu pun belum tentu layak lagi. Hina sangatkah aku? Hina la agaknya :p

Sebelum balik, En.Saiful bagi duit kat mak aku. Aku tak tau jumlah sebenar. Duit tu untuk persiapan kahwin kami pada tahun baru ni. Dia mintak mak dan abang aku uruskan semuanya sebab kami susah nak ulang alik sehinggalah cuti krismas nanti. Itupun bergantung pada borang yang kami hantar tu. Kalau lepas, kami akan nikah lepas Raya Haji, kebetulan cuti raya haji dan tahun baru sekali. Aku rasa pening nak uruskan semua ni. Aku rasa tak sedap badan. Letih dan rase nak tido je. Sempat En.Saiful berbisik suruh aku cover sikit sebab dia tengok aku dah lain macam. Macam mana nak cover. Benda macam ni bukan boleh control. Eee bosan tul!

no sex

Boringkan korang baca. Takde citer sex lagi. Aku takde mood nak buat sex. Kalau aku nak, dengan sesiapa pun boleh. Tapi dalam keadaan sekarang ni aku tak berminat langsung nak fikir pasal sex. Sori…
Hari ni kat opis ada suwey sikit. Kamalia wek bos tu datang opis mengamuk. Apa lagi kalau bukan kerana bos dah bagitau yang dia akan kahwin dengan aku. Masa tu satu opis terkejut pasal diorang pun belum tau yang aku dan bos akan kahwin, malah diorang tak sangka pun yang aku ni ada apa-apa dengan bos.

Sementara nak tunggu Faizal heret pompuan gila tu keluar, sempat jugaklah aku makan penampar Kamalia tu. Aku jadi sensitive sejak mengandung. Segala sikap sebenar aku masa sebelum mengandung jadi terbalik bila aku mengandung. Selalu kalau bab gaduh-gaduh macam ni memang aku kepala angin dan aku mesti lawan balik. Tapi kali ni bila aku kena tamper, aku jadi sedih. Aku nangis dan diam tak melawan. Eee… kenapalah aku jadi macam ni. Sial betul!
En.Saiful tak masuk opis bila aku bagitau dia yang Kamalia serang aku kat opis. Dia terkejut dan tak bersedia nak mengadap staff lain yang dah tau pasal kami akan berkahwin.

Azrul pun jumpa aku ucap tahniah. Cis! Aku hampir terlupa pasal Azrul. Risau jugak kalau di amulut jahat pegi canang yang dia dah rasa pantat bakal bini bos. Kat opis pulak tu. Kepala aku serabut. Perkara-perkara yang menyeronokkan yang pernah aku buat akhirnya memakan diri aku sendiri. Namun aku harap dia tak bukak rahsia tu kat sesiapa.

kursus kahwen

“dah bangun ke belum?” suara En.Saiful dicorong telefon.
“belum…” aku duduk dari perbaringan.
“siaplah sekarang kejap lagi saya sampai. Bawak selendang tau…”
“mana ada selendang…” aku pelik.
“haa takpe. Siap jelah nanti I sampai” En.Saiful memutuskan talian.
Selendang? Alamak, sape pulak mati ni? Apsal nak ajak aku pulak.
Aku bangun mandi. Rumah dia kat Subang Jaya bukan jauh sangat. Kejap lagi mesti sampai. Aku mandi cepat-cepat, secepat yang boleh. Tapi aku tetap lambat. 20 minit En.Saiful tunggu aku kat bawah.
“pakai ni” En.Saiful hulurkan aku selendang dalam plastic yang baru dia beli. Alamak merah? Aku perhatikan baju aku yang berwarna hitam tu. Ah, boleh laaa…

Perkara paling aku benci! Kursus kahwin!!! Huwaaaa…. Dulu aku penah pegi dengan ustaz. Boringnyer…. 2 hari pulak tu…
Kami kursus di SUK Shah Alam. Hari tu aku kursus kat Zura’s Academy, Bangsar dengan Ustaz Rochi. Ape la malang nasib aku kene pegi kursus yang membosankan ni sampai 2 kali. Sebenarnya aku tak perlu ambik kursus ni lagi. Tapi aku tak bos tau yang aku penah pegi kursus kahwin sebelum ni. Jadi terpaksalah aku layan je :p
Ustaz tu tegur aku, suruh aku pakai baju kurung pada hari ke-2. Memalukan betul. Manalah aku tau nak pegi kursus kahwin. Aku bantai jelah pakai seluar. Aku ingat nak pegi rumah orang mati. Aku takde baju putih jadi aku bantai la baju hitam. Ish..ish..ish..

mak vs mak mertua

Aku call mak bagitau yang aku nak kahwin. Mak memang terkejut. Banyak yang mak tanya. Mungkin dia hairan sebab aku tak pernah cakap dan mak tak pernah tau yang mak yang aku ada teman lelaki. Mak pertikaikan tentang pelajaran aku. Tapi tu bukan masalahnya. Aku rasa takde bantahan dari mak. Mak kata dia akan bincang dengan abang dan akak aku.

Hari ni aku menyatakan persetujuan aku pada bos. Bos angguk je. Aku tak ada pilihan lain. Perut aku akan membesar. Aku takut. Bos bagi aku syarat. Dia tak nak aku bebas bergaul dengan lelaki lain lagi sebab dia mesti jaga nama baik dia. Dia tak nak orang nampak aku dengan lelaki lain. Malam nanti bos akan bawak aku kerumah keluarga dia kat Bukit Antarabangsa. Aku pernah jumpa Tuan ***** masa mula-mula keje dulu. Bapak En.Saiful tak nampak garang sangat. Dia gatal sikit. Tapi mak En.Saiful aku tak pernah jumpa lagi. Malam ni aku akan jumpa keluarga bakal suami aku. Aku bertambah takut.

“awal bulan depan? Kenapa cepat sangat?” Puan Sharifah tiba-tiba letakkan sudu dipinggan dan pandang En.Saiful dan aku silih berganti.
“mama jangan ingat kami dah terlanjur pulak eh? Mak Yasmeen ni dah bising kitorang kehulu kehilir berdua, ikut Epul ke UK la, Indonesia la, Singapore… mak dia risau” En.Saiful bercerita panjang.
“yelah kau tu usung anak dara orang jauh-jauh. Si Faizal tu kana de, yang pompuan jugak yg kau nak bawak” Puan Sharifah membebel.
“dah girlfriend Epul, mestilah nak bawak hehehe…” En.Saiful senyum-senyum kambing. Aku pun senyum-senyum berlakon tersipu malu.
“tak nak tunggu habis belajar dulu ke Yasmeen? Bila habis?” Puan Sharifah tanya aku.
“Errr… Februari depan puan…” tu je yang aku jawab.
“Eh, jangan la panggil Puan pulak. Panggil Auntie sudah la” aku tersipu malu lagi.
“ala Mama ni, habis belajar ke tak habis ke, dia kan keje ngan Epul”En.Saiful terus mengunyah nasi dengan penuh selera.

Malam tu aku tak tau ape yang aku dah buat. Aku rase cam tak caye keje gile ni. Aku nak kahwin? Dengan bos aku pulak tu. Tak pernah aku berangan semua ni. Sekarang aku ketakutan sebab En.Saiful ingat aku mengandung 2 minggu. Sedangkan aku sebenarnya dah mengandung sebulan. Macam-macam yang aku fikir. Maklumlah orang kalau menipu kan memang jiwa tak tenteram. Dengan mood aku yang turun naik ni, kejap rasa nak kahwin, kejap rasa tak nak, kejap rasa nak gugurkan je budak dalam perut ni.

Masa En.Saiful hantar aku balik, awek dia call dia, dia masih berbual macam biasa dengan awek dia. Bersayang-sayang, bermanja-manja. Aku cuma diam je. Aku tak rasa cemburu. Tak pulak rasa marah. Tapi rasa macam aku tengah berlakon filem. Bakal suami aku bermanja-manja dengan perempuan lain depan aku.

“kenapa diam? Pasal Kamalia ke? Nanti I akan terus terang kat dia, u jangan risau apa-apa” En.Saiful bersuara memecah kesuanyian.
“eh, I tak kisah bos, lepas kahwin, kalau u nak terus dengan dia pun I tak kisah” aku bersuara dengan penuh yakin.
“u jangan nak merepeklah. Nanti I cakaplah dengan dia. U bagi I masa sikit je” En.Saiful memandang aku. Aku terus diam. Seseungguhnya aku ikhlas tidak meletakkan apa-apa syarat pada En.Saiful sebab aku tau dia takde hati kat aku. Walaupun dia gatal tapi tak mungkin dia boleh cintakan aku dan senang-senang nak terima aku sebagai isteri kalau bukan kerana dia rasa bersalah pasal kes Amman tu.

masih dalam belenggu

Zamri memujuk aku agar terima saja lamaran En.Saiful. Aku perlukan seorang lelaki untuk menjadi bapak kepada anak ini. Memang betul! Aku bukan ego. Tapi aku rasa macam tak patut aku buat bos aku macam tu. Bos aku bertujuan untuk menebus kesilapan dia sebab dia rasa dialah punca aku mengandung. Sebab dia paksa aku jumpa Amman dan aku dengan Amman terlanjur sampai aku mengandung. Hakikatnya anak ni bukan anak Amman. Aku plan nak Amman bertanggungjawab sebab aku nak balas dendam kerana dia hina aku lepas dapat kongkek aku. Mungkin sebab niat aku tak baik, Amman pun ada alasan supaya dia terlepas dari terpaksa mengahwini aku. Dan sekarang, bos aku nak bertanggungjawab. Macam mana ni? Ah! Tak tau la aku!

Aku pegi opis cam biase. Tapi skarang ni aku dah malu-malu kucing tengok bos aku. Tak tau la apsal. Setiap kali dia cakap ngan aku, aku jadi tergagap-gagap nak cakap ngan dia. Aduiii…
Aku dah cerita semuanya kat Faizal. Faizal pun bagi pendapat yang sama. Dia kata kahwin jelah dengan bos. Lagipun dah tentu bos boleh jaga aku. Lagipun bos nampak ikhlas terima pompuan kotor cam aku ni. Aku ada terfikir nak terima tapi entah la… hati aku berat.