anda peminat seks yang ke

Sunday, 13 November 2011

perkahwinan

Bos kata ada sesuatu yang dia nak bincang dengan aku. Aku yakin, pasti tentang Amman. Tapi aku tak tau apa dia. Aku sangat berdebar tunggu lunch time sebab bos ajak aku makan kat luar berdua untuk bincangkan hal tu.
Aku beritahu Faizal. Faizal pun sibuk turut sama rasa berdebar. Tapi dia kata, dia yakin sangat, bos mesti ada jalan untuk aku selesaikan hal ni.

“Yasmeen, tunggu I kat bawah. Kejap lagi I turun” bos bersuara masa lalu depan meja aku untuk kebiliknya.
“nak ikut bos” Faizal sengih-sengih.
“eh, tak boleh, I ada projek besar dengan Yasmeen” bos senyum.
“aik! Bos dah ada P.A baru ke… habis I macam mana?” Faizal pura-pura bergurau dengan bos, sedangkan dia sendiri tau apa yang bakal kami bincangkan.
“alaa… ikut turn la Faizal, hari ni Yasmeen, esok u pulak” bos memujuk Faizal macam memujuk anaknya. Hahaha…
“Err pakai kereta I ke bos?” aku bertanya.
“ye la… tak boleh ke?”
“bukan tak boleh, bos kan tak suke naik kereta buatan Malaysia” aku sengih usik bos.

“eh, jangan cakap macam tu, nanti Pa kLah dengar mati I” kami bertiga ketawa serentak :p

Debaran aku membawa makna yang sangat mendalam. Benar jangkaan aku. Amman memang tak mengaku anak yg aku kandungkan ni anak dia. Benar jangkaan aku, dia hina aku bila bos beritahu yang aku mengandung. Walaupun bos tak cerita detail tapi aku dapat agak, dah tentulah dia kata aku ni pompuan tak baik, anak ni entah anak siapa-siapa sebab masa dia kongkek aku, aku memang dah takde dara. Aku tunduk pura-pura sedih. Sebenarnya aku taklah sedih sangat. Perasaan aku lebih kepada marah sebab terbayangkan dia hina aku lebih-lebih depan bos.

“semua ni salah I Yasmeen. I tak kan tenteram kalau biarkan u macam ni. Tapi I tak boleh paksa Amman kalau dia tak nak tanggungjawab. Kalau paksa-paksa nanti dia buat benda tak baik atau aniaya hidup u lagi susah…”aku terdiam. Aku banyak diam sementara membiarkan bos je yang cakap.
“macam nilah Yasmeen, I akan bertanggungjawab!” aku tercengang.


“maksud bos?”
“I akan kahwin dengan u. I mesti tebus kesilapan I pada u” En.Saiful memandang aku. Aku masih terdiam. Lain yang aku rancang, lain pulak yang jadi. Aku rasa bos terlalu baik (walaupun dia bukanlah umat muhammad yang baik) tapi aku tak sampai hati nak biar dia tanggung perbuatan orang lain. Lagipun aku ni bukanlah teraniaya, aku bukan pompuan baik.



Habis macam mana ni?
“bos, I tak nak u tanggung perbuatan orang lain” aku merendah diri dalam erti kata lain jual mahal.
“I tau u tak nak kat i. bukan senang perempuan nak kahwin dengan orang yang dia tak cinta. Tapi I tak nak u buang anak tu, dan kalau u perlukan seseorang untuk tutup perkara ni, I sanggup sebab I lah punca semua ni”En.Saiful terus pujuk aku. Aku terdiam dan mintak sedikit masa untuk fikirkan semua tu. Kami balik ke pejabat dan aku hanya berdiam diri bila Faizal tanya aku macam-macam soalan. Malam tu, aku ceritakan pada Zamri semuanya. Zamri pun macam aku jugak. Terkejut dan tercengang :-O

No comments:

Post a Comment