anda peminat seks yang ke

Monday, 14 November 2011

episod baru.kecurangan seorang isteri

Sebenarnya tak ada bezanya isteri orang atau bukan. Sebelum bernikah secara sah pun, aku dah macam isteri orang, malah isteri orang-orang hihihi… begitu ramai orang yg memperisterikan aku ketika konek mereka tegang memacak hihihi…

Tetapi hari ini bermula kisah baru aku, setelah memantat dengan Zamri sewaktu aku bergelar isteri yg sah kepada Saiful, langkah aku makin panjang lagi. Aku kira aku akan berubah selepas menerima bala mengandung anak luar nikah yg tak tau sapa ayahnya. Aku pernah berazam untuk menjadi isteri yang baik, tapi kalau dah bangkai tu, bangkailah jugak, mana ada bangkai yang wangi hehehe… faham maksud aku? :p kalau faham, bagus… kalau tak faham, pegi mampus kihkihkih…

Aku jumpe Aie, aku ceritakan semuanya (cerita penipuan aku) bahawa anak ini anak Aie. Kemudian aku berterus terang yg aku projek dengan Amman pada kali pertama kami berjumpa kerana memang niat aku plan nak jadikan Amman sebagai bapak anak ni sebab aku dah tak ada cara lain lagi mase tu (kononnya). Aie mendengar cerita aku dengan bersungguh-sungguh. Aku dapat lihat kesedihan Aie dan tumpuan dia yg penuh syahdu ketika mendengar cerita bohong aku.

“i bersedia bertanggungjawab kalau u bagitau i” aku tak pasti kebenaran kata-kata Aie. Lagipun mase tu aku tak terfikir nak jadikan Aie pak sanggup walaupun ada kemungkinan itu memang anak dia. Tapi aku tak pasti sebenar-benar pasti siapakah agaknya bapak kepada anak yg aku kandungkan ni sebab dalam tempoh masa tu, aku projek dengan beberapa lelaki.

Tapi dah terlambat, aku kini isteri orang, tak mungkin aku dapat kahwin dengan lelaki lain pulak hehehe…
Aku beritahu Aie, aku betul-betul rindukan dia. Aku rasa happy jumpa dia.
“i rasa baby ni dekat sangat dengan papa dia” aku senyum memandang Aie yg mengusap perut aku yg belum membesar tu. Aku geli geleman dengan kata-kata aku sendiri. Eyekk uweekkk! Hahahaha…

Aku ikut Aie balik hotel dia. Aku tak ada masa yang lama, aku mesti balik rumah sebelum Saiful balik kerja.
Sempat jugak kami mengongkek. Kami mulanya hanya berdiri berpelukan melepaskan rindu sebaik saja pintu bilik hotel ditutup. Dan kami berkucupan. Aie meramas breast aku. Memeluk aku dengan rapat sambil memaut pinggang aku dan tangannya jatuh ke punggung aku dan punggung aku diramas kemas sambil terus berkucupan. Aie menjilat sekitar leher dan dada. Menanggalkan skirt aku, menurunkan seluar dalam aku dan mengusap pantat aku yg semakin lama semakin basah.

Aie menanggalkan bra aku dan dicampakkannya ke atas katil. Baju aku masih dibadan, tidak ditanggalkannya namun diselak keatas supaya dia dapat nyonyot tetek aku. Kami bergerak perlahan menghampiri katil dan Aie merebahkan aku disitu. Aku berbaring dengan kaki terjuntai dan Aie melutut dilantai untuk menjilat pantat aku. Seperti biasa, kesedapan yg tak terhingga itu membuat punggung aku terjongket-jongket menahan sedap. Jilatan demi jilatan membuat kelentit aku bertambah bengkak dan mengeras timbul terkeluar dari peti simpanannya :p

Aie berdiri, membengkokkan sedikit lutut dan mula memacak aku. Aie berdayung seperti biasa. Tenang dan romantik. Tangannya tak henti-henti menggigit puting tetek aku dan sesekali menjilat perut dan pinggang aku. Lidahnya bermain disekitar pusat dan tangannya sibuk kesana sini meramas dan menggosok.

Aku mengangkang seluas-luasnya tanda rela menerima tujahan yg aku rindukan tu :p Breast aku turut sama meliuk lentok ke atas bawah bergoncang kekiri dan kekanan. Aie tak dapat tahan lama. Tak sampai setengah jam dia dah pancut.

“i tak boleh tahan la, projek dengan org mengandung ni feel lain macam, geram konek nak pancut je…” Aie senyum. Aku pun senyum. Mungkin benar apa yg dia kata, sebab sepanjang aku kenal dia, aku projek dengan dia, dia memang tahan lama… paling tidak pun 45 minit atau sejam lebih.

Selepas mandi dan membersihkan diri, aku berbogel dan berdiri dihadapan cermin, mencari kalau-kalau ada tanda dan kesan yang tertinggal. Mase main, tengah sedap mane nak ingat apa-apa, mana tau ade kesan merah-merah ke hehehe… selepas berpuas hati, Aie hantar aku sampai ke kereta, kami tak sempat nak minum petang sebab jam dah pukul 4, aku mesti sampai rumah sebelum Saiful balik.

2 comments: