anda peminat seks yang ke

Monday, 14 November 2011

kongkek lagi!!

Aku rase hari ni aku balik rumah la. Hati aku rase cam Saiful nak balik hari ni. Aku pun tak penah tanye. Sepanjang 3 hari dia pegi ni, dia Cuma hantar sms sehari sekali tanye tengah buat ape dan pesan suruh jaga diri, kalau nak keluar jgn sorang2. Habis nak ajak sape? Orang gaji becok dia tu? Please la…

Pagi-pagi la kami mengongkek. Morning sex bagus untuk kesihatan :p Ibarat bersenam. Tak payah la pegi jogging susah-susah. Peluh jugak la sikit2 dalam aircon :p

Zamri kata breast aku makin bengkak, bengkak lain. Bukan bengkak stim. Selalu bengkak mungkin sebab stim la. Bengkak dan puting pun timbul. Ni pun mungkin sebab mengandung ke? Wah! Nampaknya banyak perubahan masa mengandung ni. Entang macam mana aku nak tamatkan benda pelik2 sampai bulan ke-9 nanti.

Perut aku tak nampak lagi. Hampir 3 bulan. Jarak perbezaan penipuan aku pada Saiful ialah 2 minggu. Masa Amman kongkek aku kat genting tu, aku memang dah mengandung 2 minggu. Tapi aku tipu Saiful, 2 minggu lepas tu baru aku beritahu Saiful yg aku mengandung anak Amman dan usia kandungan ketika itu sebenarnya hampir 1 bulan. Aku harap penipuan 2 minggu tu tak memberi kesan. Mungkin dia tak kan perasaan sangat sebab 2 minggu tu bukannya lama sangat.

Walaupun perut aku tak besar lagi, Zamri macam takut2 nak kongkek aku sebab dia tau dalam tu ade budak. Banyak kali aku cakap kongkek takde kene mengena ngan budak tu. Bukannye pecah pun kalo kongkek hehehe…
So Zamri masih bersopan menujah perlahan-lahan penuh tertib. Aku susah nak rasa puas sebab aku suke main ganas2. Bila dia henjut slow ni aku rase susah nak puas dan ambik masa lama. Bagus jugak, mungkin lelaki pun lambat pancut kalau tak henjut laju-laju (agaknye la) :p

Zamri banyak habiskan masa menggentel kelentit aku, usap2 dengan hujung jari. Korek sikit-sikit dan menjilat. Mungkin sebab dia takut2 dan risau nak pacak aku. Aku tak kisah, janji aku sedap. Dengan rela hati aku kangkang dan merelakan setiap jilatan dan gentelan.

Ade jugak aku try duduk atas, tenggek atas dia, bila aku rase senak, aku pun jadi takut2 jugak. Sebelum mengandung pun ade rase senak bila aku duduk tenggek kat atas, apalagi bila aku tekan habis sampai tenggelam penuh konek sampai ke pangkal. Tapi disebabkan aku mengandung ni, aku takut nakbuat camtu walaupun aku rase nak projek ganas2. Rindu la nak projek ganas2.

Lidah Zamri menjalas keseluruh badan aku. Diperut dan sekitar pinggang. Geli tak ingat, melentik-lentik aku tahan sambil pejam mata menikmati semua tu. Sesekali terasa jilatan dia kat celah breast dan keliling breast. Kemudian terasa gigitan dan nyonyotan halus kat puting tetek. Ermm… best! Aku memejam mata dan terus menikmati.

Bibir kami bertaut dan lidah Zamri menjalar mencari lidah aku. Aku menyedut lidah Zamri dan tangan Zamri semakin ligat meraba seluruh tubuh aku. Meramas breast aku dan mengusik-usik kelentit aku yg semakin basah.

Kelentit aku semakin keras membengkak. Pantat aku banjir dan basah semakin licin usapan hujung jari Zamri. Zamri menjilat dan menyedut halus sekitar leher dan terus bermain-main dengan kelentit keras basah aku tu.

Dia mula memasukkan jari tengahnya sedikit demi sedikit. Aku terkemut-kemut dan terasa sedap gile babi! Aku memerlukan sesuatu yg lebih besar lagi. Aku mendambakan konek Zamri saat ini. Tak cukup dengan hanya satu jari. Aku merengek-rengek kesedapan. Entah apa yang aku merapik meraban memanggil nama Zamri nak mintak lagi dan lagi dan lagi. Aku membiarkan Zamri terus menjilat, kami berkucupan, Zamri berbisik halus dan jemarinya terus meneroka pantat aku sampai dia sendiri dah tak tahan lalu dia masukkan jugak konek dia. Dan Zamri berdayung penuh tertib dan sopan. Aku merasa sangat tenang dan selesa dengan keadaan sebegitu.

Aku membiarkan Zamri memainkan peranannya biar cepat atau lambat sementara aku menikmati dengan penuh kesedapan dan selesa. Aku mintak bontot Zamri tak nak kasi, tak taulah kenapa. Dulu dia penah bontot aku, aku tak mintak pun. Kali ni aku mintak, dia tak nak pulak. Kenapa aku nak bontot, aku pun tak tau la :p Tapi aku rasa aku nak menikmati kat semua lubang.

Bila Zamri kata dia dah nak pancut. Aku tolak konek dia keluar dan aku sambar konek dia masuk dalam mulut aku. Baru 2-3 kali aku sorong tarik kolom, dia dah pancut. Aku dapat rase air panas tu atas lidah aku. Zamri kata jangan telan, dan aku luahkan jelly putih pekat tu atas t-shirt tetapi masih lagi menjilat-jilat sekitar bibir. Kalau ikut hati memang aku terasa nak telan air dia tapi dia kata jangan, aku malas nak tanya tapi mungkin kerana baby ni la.

2 comments:

  1. stim la awak...

    bila nak beromen.ha

    http://mukabuku11.blogspot.com/#s01

    ReplyDelete