anda peminat seks yang ke

Monday, 14 November 2011

aie kembali

Masih ingat Aie. Petang tadi, Saiful balik kerja, dia kata Aie dengan bos dia datang dari Johor Bahru. Aie tanya pasal aku dan dia dah pun dimaklumkan tentang keadaan aku yg sedang mengandung, berkahwin dengan bos sendiri dan berhenti kerja.

Aku takut nak tanya banyak-banyak kat Saiful. Tapi dia sendiri yg cerita walaupun aku tak tanya.
Katanya, projek usahasama dengan company Aie tu berjalan lancar. Macam dulu jugaklah, kalau Aie dan bos dia tak ke KL, tentulah Saiful dan Faizal akan ke JB. Kalau dulu aku ikut sekali kemana saja bos aku pegi, sekarang tak lagi.

Hati aku terasa nak sangat hubungi Aie. Kalau boleh aku nak jumpa dia. Masih terkenang projek aku ngan Aie dulu. Menguak-nguak pantat aku kalau kenangkan dia. Sebab apa yg aku sedar satu tentang Aie, aku macam sukakan dia sebelum dia kongkek aku. Bermakna aku sukakan dia bukan kerana dia kongkek aku, tapi aku nak dia kongkek aku kerana aku sukakan dia. Korang faham? Entahlah. Aku pun tak faham sangat hihihihi…

So, malam tu lama jugak aku tunggu Saiful tidur. Aku tak pasti dia marah atau tak aku hubungi lelaki lain atau ada hubungan dengan lelaki lain, tapi yg pasti aku tak kan buat dia untuk menyerlahkan lagi kejalangan aku.

Aie kata, dia nak call aku, dia ada contact number aku, mula-mula dia nak buat suprise la konon. Tapi bila dia dapat tau yg aku dah kahwin dengan Saiful, dah mengandung pulak tu, dia takut nak call aku. Aku mula dapat idea baru…
“sebenarnya anak ni anak u, i takut u tak percaya kalau i cakap, lagipun u kata dulu u dah nak kahwin, i tak tau nak buat macam mana. I perangkap bos i supaya kahwin dengan i” aku buat suara sedih.

“Saiful tau tu bukan anak dia?” ada nada terkejut pada suara Aie.
“memanglah tau, dia kahwin dengan i sebab i dah mengandung… panjang ceritanya Aie, macam-macam i dah lalui sejak beberapa bulan ni” aku buat suara sedih lagi.

“u boleh jumpa i?” Aie bertanya.
“boleh. Tapi masa Saiful takde. Mungkin dia tak kisah sebab dia kahwin dgn i pun bukan kerana cinta, tapi i respek dia sebab tolong i jadi bapak budak ni, lagipun Saiful tak pernah sentuh i” aku tipu lagi.
Aku dapat dengar Aie menarik nafas panjang.

So, esok kami berjanji akan berjumpa pada waktu siang. Aku rasa rindu pada Aie. Kalau dapat kongkek dengan dia best tak? Tak taulah dia nak sentuh aku ke tak. Aku pun tak tau sama ada dia percaya tak anak ni anak dia. Akub pun tak pasti anak ni anak sapa, mungkin jugak anak dia, mungkin jugak bukan. Entahlah…

Penting bagi aku untuk tau sape sebenarnya bapak kepada anak yg aku kandungkan ni. Walaupun dah takde ape yg nak dirisaukan, sebab aku pun dah bersuami, tapi aku rasa satu hari nanti, akub mesti betulkan keadaan. Aku sangat risau membayangkan hari tua aku nanti. Pada saat anak aku tau siapa sebenarnya aku, betapa kotornya aku, entah macam mana situasi itu nanti. Dan aku yakin sangat bahawa aku akan menyesal dan menangis tak berhenti dengan apa yg aku lakukan sekarang dihari tua nanti.

No comments:

Post a Comment