anda peminat seks yang ke

Monday, 14 November 2011

saiful outstation

Aku ambik peluang ni untuk jumpa Zamri. Aku panggil Zamri datang ke Shah Alam dan aku tidur kat sane sekali. Shima ada kat rumah tapi dia Cuma keluar bilik kejap-kejap je. Mungkin ada balak dalam bilik dia. Aku abaikan semua tu sebab aku pun bawak balak jugak ni :p

Mulanya Zamri takut nak sentuh aku. Dia ingat aku dah berubah. Aku memang dah berubah. Sejak aku kahwin, aku tak projek dengan orang lain. Hari ni hari ke-20 perkahwinan aku dengan Saiful, baru sekali dia sentuh aku.

Entah kenapa masa Saiful berotahu aku yang dia kena ke Manila dan tak dapat bawak aku sebab aku mengandung tak boleh naik flight, aku tiba-tiba teringatkan Zamri dan nafsu aku meluap-luap nak rasa konek. Entah kenapa konek Zamri yang aku ingat sedangkan banyak lagi konek lain yang aku boleh dapat.

Zamri pun takut-takut nak pacak aku sebab aku mengandung. Dia takut aku rasa sakit. Jadi, dia banyak melakukan oral. Menjilat, menggosok dan menggentel.

Zamri menjilat seluruh tubuh aku dan aku memang rindukan belaian Zamri. Aku bagai lupa bahawa aku kini isteri orang dan aku tak sepatutnya melakukan semua ni.

Zamri meramas-ramas buah dada aku. Puting aku menjadi tegang dan aku semakin terangsang. Punggung aku melentik-lentik bila Zamri menjilat pantat aku. Dia menolak perlahan lidahnya kedalam lubang pantat aku dan aku benar-benar kesedapan.

Zamri menggoncang perlahan. Takde lagi skill-skill ganas Zamri yang dulu. Tapi dengan cara ni aku dapat projek lebih lama. Skill perlahan tu membuatkan Zamri dapat mengawal diri dari pancut. Aku juga tak lepaskan peluang mengolom konek Zamri. Dengan Saiful aku rasa malu nak kolom konek dia. Aku kolom konek Zamri puas-puas dan jilat konek dia dari hujung kepala takuk hingga ke pangkal konek. Malah buat kerandutnya juga tak aku lepaskan. Lubang bontot dia pun aku jilat. Aktiviti sex aku tak aktif macam dulu. Sesekali melakukan sex begini amat menyeronokkan.

No comments:

Post a Comment